Suprise

12.30 tengahari pada hari jumaat adalah waktu yang salah untuk lunch di KFC. Lagi-lagi kalau 2 kaunter je buka. Kalau nak makan juga, hadaplah untuk beratur panjang. Tapi disebabkan masa tak banyak, dan kitorang tak tahu nak makan apa, serta tekak aku tetiba teringin nak ayam KFC, maka terpaksalah. Aku ambil tempat duduk di hadapan... Continue Reading →

Advertisements

Get Out

Macam biasa aku masuk ofis selepas kembali dari surau. Masa tu dah pukul 3 petang. Lama lagi nak balik. Aku pelik bila nampak cuma Jery dan Seehan sahaja yang ada dalam ofis. Padahal semua orang kecuali Sya ada dekat ofis harini. Jery tegur aku tapi macam biasa, tanpa pandang aku, "they all wait for you... Continue Reading →

Stress

Aku membetulkan earphone yang disangkut di telinga. Sebelah lagi tangan aku memegang kemas pemegang di tren lrt itu. Keadaan di dalam tren semakin sesak apabila tiba di stesen Chan Sow Lin. Nasib baik aku bukan berdiri berdekatan dengan pintu. Kalau tak penyek macam sardin weh. Zzzup Vibrate. Tertera nama Sya pada skrin telefon murah aku.... Continue Reading →

Process

Perut yang lapar memaksa aku dan Maathew bergegas ke restoran KFC, sementara menunggu penerbangan kami pada pukul 8.30 malam. Kami ada masa lebih kurang sejam lagi. Restoran KFC di lapangan terbang Senai pada ketika itu tidaklah terlalu ramai pelanggan. Biasa-biasa sahaja. Sekurang-kurangnya tidaklah perlu beratur panjang. Selepas mendapat dua ketul ayam KFC set apa aku... Continue Reading →

Confirm

“Fatin, don’t go back yet, Seehan and Eujene want to meet you” kata Elan sebaik sahaja aku kembali dari surau. 10 minit solat, dan 15 minit habiskan waktu untuk lari dari ofis. “hah? Why?” aku terkejut. Gila tak terkejut, aku harapkan dua-dua bos aku tu dah melingkup balik rumah sebab dah lebih pukul 5 masa... Continue Reading →

Powered by WordPress.com.

Up ↑